Redefining purpose : tujuan anne merch

Aku ngga memungkiri kalo di awal aku menjalani bisnis ini memang tujuannya untuk nyari uang. Setiap orang butuh duit kan? Tapi, aku juga ngga ngasal pilih bidang dalam tujuanku nyari uang ini. Kalo ngasal pilih bidang yang memang bisa ngedatengin banyak uang, mungkin aku bakal milih kerja di bidang pertambangan, batubara, dan sejenisnya. Tapi, bidang yang aku pilih adalah merchandising. Kenapa? Karena aku pilih yang sesuai dengan minat dan kemampuanku di bidang desain. Selain itu, dari dulu aku juga cukup tertarik sama dunia ini. Setiap lagi travelling keluar kota aku selalu sempatkan ngliat-liat bahkan kadang membeli merchandise unik, untuk dipelajari lagi. Aku juga selalu mempelajari bagaimana suatu toko / tempat wisata jualan merchandise, mulai dari cara penataan barang, interior tokonya, produk yang dijual, dan strategi penjualannya.

Kenapa kok sampe segitunya sih? Merchandise kan cuma gitu-gitu aja. Kaos, totebag, dan lain-lain, disablon sesuai merk aja. Hmmm… Sebenernya itu ngga cuma terjadi di aku aja. Banyak kok orang lain yang sampe “segila” itu terhadap suatu hal. Contohnya nih, pernah tau chef professional. Bayangin aja, seluruh hidupnya didedikasikan untuk belajar gimana caranya bikin makanan paling enak. Belajar jenis-jenis rempah-rempah, bahan makanan, bahkan sampai ke negara lain, tujuannya untuk belajar tentang makanan. Kalau buat aku, makanan cuma gitu-gitu aja. Tapi, buat dia, makanan adalah segalanya. Kalau kita udah passionate sama apa yang kita kerjakan, mendedikasikan hidup kita untuk bidang yang kita sukai rasanya udah ngga kayak kerja lagi, tapi udah masuk di kehidupan kita.

Eitsss, tapi, passion aja ngga cukup.

Buat aku, syarat mutlak untuk memulai karir atau bisnis itu ada 3

 

PASSION – PROFIT – PURPOSE

Ada passion, tapi ngga ada profit & purpose, sama aja dengan hobi.

Ada profit, tapi ngga ada passion & purpose, ngejalanin kerjaan bakal asal-asalan.

Ada purpose, tapi ngga ada passion & profit, namanya kerja sosial sih, bukan kerjaan untuk karir atau bisnis.

  1. Passion itu ngga cuma sekedar suka, tapi bener-bener menekuni bidang tersebut sampai berusaha jadi master di bidangnya, jadi tentunya passion udah harus dilengkapi dengan skill. Gak cuma asal koar-koar passion aja. Bisa jadi di awal kita ngga terlalu punya skill di bidang itu, tapi kalo kita bener-bener fokus dan mau dedikasi, apapun pasti bakal kita kejar. 
  2. Profit, udah jelas dong kalo kita kerja atau bisnis harus ada duitnya. Kalo ngga ini namanya kerja bakti.
  3. Purpose, atau tujuan. Tujuan ngga harus big impact. Sesederhana bisa membantu orang lain dengan produk atau jasa yang kita tawarkan. Contohnya, jualan nasi uduk untuk membantu memberi rasa kenyang bagi orang lain.

Di anne merch sendiri, aku sempet bingung menentukan purpose, karena di awal aku mikir tujuan bisnis ya untuk profit. Eh tapi ternyata salah. Seiring berjalannya waktu aku belajar kalau purpose ini untuk orang lain, bukan yang untuk pribadi. Jadi, cara pandangku berubah. Bukan lagi tentang apa yang bisa aku jual, tapi mulai belajar apa sih kebutuhan marketku, disesuaikan dengan skill unggulan kita, dari situ kita buat irisannya.

Nah, dari situ aku bisa menarik kesimpulan kalau kita bisa membantu customer kita lewat produk kita yaitu jasa pembuatan merchandise yang “gaul dan kekinian” hehehe. Selama ini aku belajar kalo merchandise yang ada saat – saat ini cuma itu-itu aja, kurang WOW. Oleh karena itu aku pengen memberikan produk merchandise yang bisa lebih memberikan value untuk klien kami, dengan harapan bisnis mereka nantinya juga bisa naik level dengan produksi merchandise dari kami.

 

Tapi, tentunya muncul tantangan baru dong, kalo seperti ini.

Apa aja tantangannya? Tunggu postingan berikutnya ya…

Posted in

annemerch

Leave a Comment